Rayakan Kemenangan Pemilu, Netanyahu Janji Caplok Lembah Yordania dan Tepi Barat - Mediajakarta.com | Situs Berita Jakarta Terkini

Post Top Ad

Rayakan Kemenangan Pemilu, Netanyahu Janji Caplok Lembah Yordania dan Tepi Barat

Rayakan Kemenangan Pemilu, Netanyahu Janji Caplok Lembah Yordania dan Tepi Barat

Share This

YERUSALEM, MEDIAJAKARTA.COM- Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada hari Selasa (03/03/2020) merayakan "kemenangan besarnya" dalam pemilihan umum. 

Hasil pemilu kali ini menempatkan Bibi, sapaan Netanyahu, dalam posisi yang kuat untuk membentuk pemerintahan berikutnya. Pada saat yang sama, lawannya, dari partai Biru dan Putih, Benny Gantz, mengaku "kekecewaan".
 
Netanyahu seperti dikutip Mediajakarta.com dari Suarapalestina.com mengatakan dalam pidato di televisi kepada para pendukungnya, "Kemenangan malam ini, yang melampaui semua harapan, lebih besar dari kemenangan pada tahun 1996. Kita telah mengalahkan semua kekuatan yang mengatakan bahwa era Netanyahu telah berlalu dan telah lama berlalu," yang disambut oleh pendukungnya dengan meneriakkan dan menyanyikan "Hidup Bibi, raja Israel."

Netanyahu menambahkan bahwa ia akan bekerja dengan sungguh-sungguh untuk mewujudkan janjinya untuk mencaplok Lembah Yordania dan permukiman di Tepi Barat yang diduduki.

Dia melanjutkan, “Kami mengunjungi setiap rumah dan setiap jalan pada suatu waktu. Kami menjelajahi dan bertemu warga Negara Israel, di mana kami harus meyakinkan beberapa orang dan menyampaikan kepada mereka antusiasme menular kami.” Dia melanjutkan, "Mereka memiliki kepercayaan pada kami karena mereka tahu bahwa kami telah mencapai hasil terbaik bagi Israel."

Pada bulan November, Netanyahu yang berusia 70 tahun, menjadi Perdana Menteri pertama dalam sejarah Israel yang menghadapi tuntutan pidana selama masa jabatannya, di mana persidangan kemungkinan akan dimulai pada 17 Maret di Yerusalem, yang meningkatkan pentingnya kemenangannya.

Jika PM Israel dan sekutunya berhasil mendapatkan mayoritas parlemen, ia akan muncul di hadapan pengadilan dengan posisi yang kuat. Dia akan mempertahankan posisinya, menurut pengamat.

“Kami telah mengubah Israel menjadi negara yang hebat, kami telah mengembangkan hubungan internasional dengan negara-negara Arab dan Islam lebih dari yang dapat Anda bayangkan. Percayalah, ketika saya mengatakan bahwa kita akan menyimpulkan perjanjian damai dengan negara-negara Arab, karena rincian yang lebih penting terletak di bawah permukaan."
  
Dia menambahkan, "Saya satu-satunya yang mampu mencapai ini, dan tidak ada orang lain yang bisa."

Jajak pendapat menunjukkan bahwa Netanyahu ada di atas lawannya, Gantz. Dengan demikian, Survei yang dilakukan oleh tiga saluran TV juga menunjukkan bahwa blok sayap kanan dan partai Likud, akan mendapatkan 60 kursi, dan akan membutuhkan satu suara tambahan untuk membentuk pemerintahan dengan mayoritas 61 deputi dari 120 di Knesset.

Dua putaran sebelumnya menunjukan hasil yang sangat dekat antara Netanyahu dan Gantz, yang mencegah keduanya membentuk koalisi pemerintah dengan mayoritas yang diperlukan di Knesset.

Jajak pendapat menunjukkan bahwa partai Likud sendiri mungkin memenangkan 36 atau 37 kursi di Knesset, dibandingkan dengan 32 atau 33 untuk partai Biru dan Putih yang dipimpin oleh mantan Jenderal Gantz.

Jajak pendapat memperkirakan bahwa Gantz dan sekutunya dapat memperoleh antara 52 dan 54 kursi.

Demikian juga, partai sayap kanan sekuler Yisrael Beiteinuled, yang dipimpin oleh Avigdor Lieberman, akan menerima enam hingga delapan kursi.

Hasil ini tidak resmi dan tidak final, dan mengetahui bahwa tingkat partisipasi dalam pemilihan mencapai 71 persen.

Hasil resmi sebagian akan diumumkan di lain waktu, setelah semua suara, termasuk prajurit, diplomat dan tahanan, dihitung.

Menurut jajak pendapat, "daftar bersama" partai-partai Arab-Israel akan mendapatkan 14 hingga 15 kursi, tingkat representasi tertinggi yang diperoleh oleh partai-partai ini dalam sejarah pemilihan Knesset, jika disesuaikan dengan fakta. (SP/MJ)

Tidak ada komentar:

Post Bottom Ad