Jakarta

[Jakarta][bleft]

Bisnis

[Bisnis][bleft]

Tekno

[Tekno][bleft]

Lingkungan

[Lingkungan][bleft]

Sport

[Sport][bleft]

Politik

[Politik][bleft]

Internasional

[Internasional][bleft]

Kolom

[Kolom][bleft]

Tragedi Wamena, Biadab Dokter Dibakar, Balita Dikampak dan 32 Orang Dilaporkan Tewas


PAPUA, MEDIAJAKARTA.COM- Tragedi Wamena, Papua telah menelan puluhan korban jiwa termasuk balita yang dikabarkan dikampak kepalanya dan seorang dokter yang dibakar oleh para perusuh, sungguh biadab pelakunya.

Tragedi Wamena, Papua yang dipicu oleh kerusuhan pada 23 September 2019 menyisakan derita mendalam bagi keluarga dan masyarakat Indonesia. Betapa tidak, pembantaian yang dilakukan oleh kelompok teroganisasi, terbilang sadis dan tidak manusiawi.

Hal itu sesuai dengan temuan Komisi Nasional (Komnas HAM) yang melakukan investigasi selama beberapa hari.

Para pendatang di Papua dibantai secara sadis. Rumah para korban dibakar. Toko mereka dijarah.
Bahkan, seorang dokter dibakar dan balita dikampak kepalanya hingga meregang nyawa.
Dokter yang menjadi korban pembantaian bernama dr Soeko Marsetiyo.

“Bagi Komnas HAM, ancaman kekerasan terhadap guru maupun tenaga medis adalah ancaman terhadap pekerja kemanusiaan,” tegas Kepala Perwakilan Komnas HAM Wilayah Papua Frits Ramandey.

Bahkan, hasil penelusuran Komnas HAM, dr Soeko Marsetiyo merupakan satu-satunya dokter yang sejak awal menawarkan diri untuk bertugas di pedalaman Papua.

“Dia telah mengabdikan dirinya kepada masyarakat di Tolikara. Namun justru menjadi korban yang diduga dianiaya secara sadis oleh sekelompok orang,” tuturnya. Sejumlah media memberitakan, dr Soeko meninggal akibat luka bakar yang parah.

Menurut beberapa saksi mata, insiden tersebut terjadi saat dr Soeko dalam perjalanan naik mobil di sekitar Pasir Putih (Mumi). Tiba-tiba dia dihadang oleh sekelompok orang. Tanpa rasa kasihan, dokter tersebut disiram bensin, lalu dibakar.

Dokter Soeko berusaha menyelamatkan diri dengan melompat ke got. Namun, luka bakar yang diderita dokter lulusan Undip itu terlalu parah.

PB Ikatan Dokter Indonesia (IDI) telah mengeluarkan rilis tentang kasus tersebut. Salah satu isinya, seluruh keluarga besar IDI diminta mengenakan pita hitam yang diikatkan di lengan kanan pada 26-30 September.

“Itu bentuk solidaritas, rasa berkabung, dan duka cita atas wafatnya teman sejawat kami yang meninggal saat menjalankan tugas,” ujar Ketua Umum IDI dr Daeng M. Faqih, dikutip dari siaran pers 26 September.

Presiden Jokowi Didesak Serius Tangani Tragedi Papua
Sementara itu, Wakil Sekjend DPP Partai Gerindra, Andre Rosiade meminta Presiden Jokowi untuk serius menangani tragedi Papua.

“Ada 9 warga perantauan Minang yg meninggal dunia karena kerusuhan di Wamena. 1 orang terbakar dan tinggal tengkorak saja, 1 orang Balita usia 3 tahun dikampak kepalanya,” kata Ketua Harian DPP Ikatan Keluarga Minang itu melalui akun twitternya.

Menurut Andre, ada 1.500 warga Sumbar yang masih mengungsi, begitu pun dengan para perantau dari daerah lain.

“Toko2 mereka dijarah. Dan sekarang mereka berlindung di kantor Kodim dan Polres. Sy mohon tindakan kongkret dr pemerintah pak @jokowi agar segera pulihkan kembali situasi keamanan kota Wamena,” tamba Andre di @andre_rosiade.

Menurutnya, sampai saat ini dia belum melihat respon apa pun dari Pemerintah Jokowi mengenai tragedi Wamena yang menyebabkan terbunuhnya puluhan warga pendatang, termasuk 9 perantau Minang.

“Tugas pemerintah sesuai UUD 1945 melindungi segenap tumpah darah Indonesia. Sy ingatkan pemerintah @jokowi tolong Anda jangan lalai dalam melaksanakan konstitusi. Segera bekerja lindungi Rakyat anda.

“Kalo memang tidak mampu jangan jadi Presiden atau silakan mundur,” tandas Andre.

Pandangan senada juga disampaikan Ketua Dewan Pertimbangan Majelis Ulama Indonesia M. Sirajuddin Syamsuddin atau Din Syamsuddin menyampaikan keprihatinan atas jatuhnya korban tewas dan luka akibat kerusuhan di Wamenapada Senin lalu, 23 September 2019.

Dia pun mendesak pemerintah segera menangani dan memulihkan keadaan.

"Memesankan kepada semua pihak, khususnya pemangku amanat baik pemerintah maupun wakil rakyat, agar segera menanggulangi keadaan dengan penuh kesadaran akan kewajiban dan tanggung jawab," kata Din lewat keterangan tertulis seperti dikutip dari Tempo.co.

Unjuk rasa yang digelar di Wamena pada Senin lalu itu berujung kerusuhan. Massa membakar dan merusak berbagai fasilitas umum. Massa juga menyerang warga Wamena. Hingga saat ini korban mencapai 33 orang.

Din mengatakan, gerakan protes di Wamena itu tak terlepas dari insiden rasisme di Surabaya dan Malang, Jawa Timur. Insiden itu memicu aksi unjuk rasa di Sorong, Manokwari, Jayapura, Jakarta, dan tempat-tempat lainnya yang memprotes ketidakadilan hingga menuntut kemerdekaan.

Mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah ini mengatakan gerakan tersebut seharusnya bisa diatasi dan diantisipasi sejak awal dengan menindak cepat dan tegas insiden rasisme di Surabaya. Dia pun menyesalkan respons aparat keamanan dan penegakan hukum yang dinilainya lamban dan tidak adil.
Menurut Din, negara sama saja tak hadir membela rakyat jika kondisi tersebut terus berlangsung. Negara juga gagal menjalankan amanat konstitusi, serta berperilaku tidak adil menghadapi aksi unjuk rasa yang sebenarnya dijamin dalam demokrasi.(PS/TC/MJ)

Tidak ada komentar: